RonaTeras Berita

LSPR Dorong Orang Tua dengan Anak Berkebutuhan Khusus menjadi “Parentpreneur”

(Foto/Ist)

JAKARTA – Individu dengan Autism Syndrome Disorder atau dikenal dengan sebutan ASD masih sulit untuk mendapatkan pekerjaan dalam sebuah perusahaan. Terbatasnya jumlah perusahaan yang bersedia memberikan kesempatan kepada individu ASD juga masih dapat dikatakan rendah. Kondisi ini dapat dipahami karena pengetahuan akan karakteristik individu ASD masih sangat terbatas, sehingga muncul keraguan bagi perusahaan untuk mau memberikan kesempatan untuk bekerja. Kondisi yang ada saat ini memang harus diperjuangkan bagi para individu ASD yang sudah mampu untuk bersosialisasi dengan baik dan memiliki keterampilan tertentu.

Tetapi beriringan dengan perjuangan tersebut anak-anak tersebut semakin tumbuh menjadi besar dan dewasa, memasuki usia produktif kerja serta memiliki keinginan untuk bisa memiliki pekerjaan seperti individu pada umumnya. Keadaan inilah yang membuat London School Centre for Autism Awareness (LSCAA) dan London School of Public Relations – Jakarta (LSPR – Jakarta) mengadakan seminar “Parentpreneur: Kreatif Menciptakan Lapangan Kerja bagi Individu Autistik” bertempat di Prof. Djajusman Auditorium & Performance Hall, Sudirman Campus – LSPR Jakarta, Sabtu (4/5/2019).

Acara ini menghadirkan pembicara amtaranya, Prita Kemal Gani – Founder London School of Beyond Academy, Sandy Adhitia – Dosen LSPR dan juga Agung Bezharie – CEO Warung Pintar. Melalui seminar ini, LSCAA mendorong para orang tua untuk jeli dalam melihat peluang bagi masa depan anak mereka dengan menciptakan lapangan kerja sendiri.

“Istilah Parentpreneur mungkin tidak akan ditemui dalam kamus atau buku pegangan wirasusaha. Kata ini kami buat untuk menggugah semangat orangtua individu berkebutuhan khusus dalam membangun sebuah usaha bagi anak-anak mereka. Kita sebagai orangtua adalah orang yang paling mengerti kemampuan apa yang dimiliki oleh anak-anak kita, dan lingkungan seperti apa yang dapat mendukung produktivtas mereka. Sehingga kita dapat memberikan yang tebaik bagi mereka untuk dapat menjadi mandiri dan membangun rasa bangga pada diri mereka,” sebut CEO Warung Pintar, Agung Bezharie.

(Foto/Ist)

Sedangkan Prita Kemal Gandi dalammkesempatan ini juga menambahkan, pengalaman saya melihat berbagai macam usaha yang dibangun untuk individu ASD telah memicu semangat saya untuk dapat berbuat sesuatu untuk individu ASD dan terutama untuk anak saya tercinta Raysha. Melalui apa yang saya miliki, yaitu LSPR sebagai sebuah sekolah komunikasi saya mencoba mengembangkan untuk membangun LSBA (London School of Beyond Academy). Saat ini LSBA juga mencoba membuktikan bahwa membangun sebuah usaha adalah mungkin bagi individu berkebutuhan khusus. “Melalui balai latihan kerja, individu tersebut dilatih untuk memiliki ketrampilan sehingga diharapkan ke depannya mereka mampu menjadi enterpreneur,” Ujar Prita Kemal Gani yang juga Founder LSBA dan LSPR.

Seminar parentpreneur ini merupakan salah satu dari serangkaian acara yang diadakan LSCAA dalam rangka Autism Awareness Festival 11. Selain seminar, LSCAA juga hadir Transpark Mall Juanda Bekasi, penampilan dari band-band yang beranggotakan anak berkebutuhan khusus yang memiliki talenta dalam bernyanyi dan bermain music menghibur para pengunjung pada Sabtu, 27 April 2019 yang lalu.

Pada tanggal 5 Mei 2019, juga diselenggarakan “Panggung Kreativitas Anak” yang akan menghadirkan lomba peragaan busana, pentas seni dan pameran foto di Green Pramuka Mall – Jakarta Pusat yang dimulai pada pukul 10.00 – 13.00 WIB . Selain itu, pada tanggal 6-9 Mei 2019, di Galeri Indonesia Kaya yang berada di Grand Indonesia, pameran foto pun digelar.

London School Centre for Autism Awareness (LSCAA) merupakan bagian dari kegiatan CSR (Corporate Social Responsibility) LSPR-Jakarta sebagai bentuk kepeduliannya terhadap anak-anak berkebutuhan khusus yang salah satu karakteristiknya memiliki kesulitan dalam berkomunikasi baik verbal ataupun non-verbal. Melalui LSCAA, LSPR-Jakarta berharap dapat mengkomunikasikan mengenai autisme kepada masyarakat Indonesia. Berbagai kegiatan telah diselenggarakan oleh LSCAA seperti acara tahunan Autism Awareness Festival, Workshop for Parents, Pembuatan produksi film pendek “Saudaraku Berbeda”, Teachers Training, dan masih banyak lagi guna mengkomunikasikan perihal sosialisasi autisme. Hingga saat ini, LSCAA telah memberikan pelatihan kepada 5028 guru yang mewakili 1616 Sekolah Dasar se-Jabodetabek. Pemutaran film “Saudaraku Berbeda” telah dilakukan di 24 sekolah dan ditonton oleh 3131 siswa. Orang tua pun dilibatkan dengan berbagi pengalaman dengan yang lainnya yang telah diikuti oleh 264 orang. (Rls/Red)

Teras Bali News

Tinggalkan Balasan