RonaTeras Berita

UBAD Inovatif Kampus Menuju “World Class University”

Ketua Yayasan Pendidikan Usadha Teknik Bali Ir. I Wayan Adnyana, S.H.,M.Kn.,

 

DENPASAR – Universitas Bali Dwipa (UBAD) berkomitmen menciptakan sumber daya manusia yang “Creative, Innovative, Excellent” dalam mendukung Nangun Sat Kerthi Loka Bali dengan berkontribusi menggali dan melestarikan kearifan lokal Bali,” ujar Gubernur saat menghadiri puncak Dies Natalis ke-1 UBAD, Rabu (17/7/2019) di Kampus UBAD Jalan Pulau Flores No.5 Denpasar. Gubernur Bali I Wayan Koster diwakili Asisten Bidang Perekonomian dan Administrasi Pembangunan Ida Bagus Kade Subhiksu mengapresiasi Universitas Bali Dwipa (UBAD) sebagai “Innovative Campus”.

Gubernur Koster juga mengucapkan selamat atas Dies Natalis pertama UBAD ini. Ia juga mengapresiasi UBAD yang punya pandangan sama membangun dan meningkatkan kualitas SDM Bali dengan cara baru, inovatif, produktif dan berdaya saing.

Gubernur pun mengajak UBAD yang bernaung di bawah Yayasan Pendidikan Usadha Teknik Bali ini untuk bersinergi terus dengan pemerintah Provinsi Bali dalam mewujudkan Bali Dwipa Jaya sesuai dengan lambang Provinsi Bali. “UBAD juga semoga makin Jaya,” kata Gubernur Koster.

Gubernur memaparkan sejumlah program prioritas untuk mewujudkan SDM Bali lewat pendidikan dan berbagai regulasi yang menguatkan pendidikan di Bali. Salah satunya akan dirancang Perda Bidang Pendidikan untuk mewujudkan SDM Bali menjadi insan yang cerdas dan kompetitif sejak usia dini hingga ke perguruan tinggi dan berkarya di tengah masyarakat serta menjadi SDM yang unggul dan berdaya saing.

Gubernur menyatakan akan fokus mewujudkan biaya pendidikan yang terjangkau, akses pendidikan yang merata, adil berkualitas dan menyukseskan wajib belajar (wajar) 12 tahun. Termasuk terus menguatkan pendidikan berbasis keagamaan dengan membentuk pasraman di seluruh desa adat di Bali.

Foto – Dies Natalis ke-1 Universitas Bali Dwipa.

Rektor UBAD Dr. Ir. Ketut Suriasih, M.App.Sc., dalam sambutannya mengatakan walau usianya masih belia, UBAD telah membuktikan diri sebagai “Innovative Campus” dan mencanangkan langkah besar menuju “World Class University” (Universitas Kelas Dunia.”
“Kami akan terus melakukan inovasi menguatkan positioning sebagai Innovative Campus untuk mencetak job creator bukan hanya job seeker,” ujarnya.

Kampus yang mengusung visi “Menjadi Perguruan Tinggi Terunggul di Bidang Teknologi dan Ilmu Kesehatan di Asia Pasifik pada Tahun 2040” ini dalam menguatkan posisi sebagai Innovative Campus telah mempunyai Taman Inovatif Bali Dwipa sebagai tempat atau wahana civitas akademika untuk berinovasi dengan kreatif.

“Setiap Prodi di Universitas Bali Dwipa punya unggulan yang merupakan implementasi Taman Inovatif Bali Dwipa,” tegas Dr. Suriasih.

Ketua Yayasan Pendidikan Usadha Teknik Bali Ir. I Wayan Adnyana, S.H.,M.Kn., mengungkapkan melalui 10 prodi unggulan di UBAD pihaknya akan terus menggali kearifan lokal Bali untuk mendukung visi pembangunan Gubernur Bali Nangun Sat Kerthi Loka Bali.

Misalnya pada Prodi Farmasi akan dikembangkan sejalan dengan pengembangan usada Bali atau obat tradisional Bali sebagaimana dicanangkan Gubernur Koster.

“Departemen Farmasi kami siap kerja sama dan bergandengan tangan dengan Gubernur mengembangkan usada Bali agar bisa mendunia,” kata Adnyana yang juga pendiri Akademi Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi (ATRO) Bali yang merupakan kampus radiologi satu-satunya di wilayah Indonesia Timur dan terbaik swasta di Indonesia.

Foto – Dies Natalis Universitas Bali Dwipa ke-1.

UBAD juga akan terus menguatkan inovasi bisnis di bawah “bendera” Bisnis Center Bali Dwipa. Melalui Bisnis Center Bali Dwipa ini lulusan diharapkan tidak menjadi job seeker (pencari kerja) melainkan job creator (pencipta lapangan kerja).

“Ini jadi wadah mencetak jiwa enterpreneurship mahasiswa maupun dosen,” kata Doktor Ilmu Hukum Universitas Brawijaya Malang ini yang juga merupakan rekan Gubernur Koster saat sama-sama menempuh pendidikan di ITB (Institut Teknologi Bandung).

Acara Dies Natalis ini juga dihadiri perwakilan LLDIKTI Wilayah VIII Bali, Nusa Tenggara Barat, Ketua Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (Aptisi) Wilayah VIII A Bali Dr. Drs. I Made Sukamerta,M.Pd., serta segenap jajaran civitas akademika UBAD dan pihak terkait lainnya.

Dies Natalis ini juga diisi orasi ilmiah dari Dr. I Made Agus Gelgel Wirasuta, M.Si.,Apr., dari Farmasi-FMIPA Universitas Udayana yang juga Kelompok Ahli Pembangunan Bali dengan materi “Mengusik Kreativitas, Menggali Warisan Pengobatan Pengusada Menuju Krame Bali Sehat di Era Bali Baru.”

Sebelumnya serangkaian Dies Natalis ke-1 UBAD ini juga diluncurkan buku “Susu Sapi Bali sebagai Satvika Bhoga” Senin (15/7/2019). Buku ini ditulis oleh Rektor UBAD Dr. Ir. Ketut Suriasih,MApp.Sc., bersama Guru Besar Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Udayana Prof. Dr. Ir. Nyoman Sucipta, M.P. Saat peluncuran buku juga diisi dengan pelatihan pembuatan susu kefir yang diikuti ibu-ibu PKK (Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga) se-Bali yang juga sangat antusias dengan pelatihan ini.(wie)

Teras Bali News

Tinggalkan Balasan